30 March 2012

Ya Allah, Kau panjangkanlah umur Mama.  Berikanlah kesempatan buat kami sekeluarga menggendong ilmu sebanyak mungkin.

Dengarlah :')




Aku duduk sorang-sorang, bersandar di balkoni.  Angin lalu, membelai pipi.  Aku pandang phone, yang ku kira mungkin akan berdering di saat-saat begini.  Tunggu, tunggu lagi dan tunggu lagi.  Masih begitu, membisu terpaku membatu sejuta bahasa.  Senang, aku rindu dia.

Kadang-kadang, aku terfikir apakah tepat keputusan yang aku ambil.  Tidak aku tahu, setiap butir dia begitu mudah merobek aku, dalam.  Aku tahu ini cinta.  Aku tahu ini sayang.  

Khamis, dia mula sibuk dengan urusan shooting.  Aku?  Seperti biasa, menunggu dia.  Kalau seminggu lebih aku pernah tunggu dia tanpa deruan phone disebabkan Pra Sukma dulu, takkan sekarang tiga hari pun aku dah mula merungut.

Aku, rindu nak membebel, rindu nak merungut, rindu nak marah-marah dia.

Dia, sentiasa dengar setiap butir bebelan, setiap butir rungutan dan kemarahan aku yang sentiasa terlempar.  Tak pernah sekali dia marah, tak pernah sekali dia merungut.
Ya Allah, betapa aku tak bersyukur.

Aku pernah kehilangan sekali, pedih dan aku tahu ini pengisi kekosongan.  Ketiadaan dia buatkan aku terfikir.  Mungkin dia tak sekacak jejaka kalian, mungkin dia tak se'sweet' jejaka kalian, tapi dia tanpa henti, memuaskan kehendak aku. Menukarkan segala rungutanku, bebelan dan marahku kepada pujian.

Dia tidak pernah ada istilah lembut dalam bertutur, sopan dalam bertutur dengan perempuan.  Ya Allah, kau panjangkan lah jodoh kami.  Dia sentiasa ada dalam setiap doaku.

Dia, pemilik cinta aku, pemegang amanah mama. 


video
Ini actually video kami tersilap.  Nak tangkap gambar tapi terakam.
McDonald's City Plaza uolls.

'Awak maruah saya' - Dia.

29 March 2012

''Cintainya tanpa syarat''

Ketika Allah menciptakan wanita,


Malaikat datang dan bertanya, "Mengapa begitu lama, Tuhan?" Tuhan menjawab, "Sudahkah kamu lihat semua detik yang AKU ciptakan untuknya?" Dua tangan mesti di bersihkan, setidaknya terdiri dari 200 bahagian yang boleh di gerakan & berfungsi baik agar dapat mengolah berbagai jenis makanan.


Mampu memberikan kenyamanan bagi anak-anaknya. Mempunyai pelukan yang menyembuhkan rasa sakit hati & kesengsaraan. Dan semuanya cukup di lakukan dengan kedua tangan ini. Malaikat menjawab, "Hanya dengan dua tangan ini?" "Tetapi, Engkau membuatnya begitu halus & lembut" "Ya  AKU membuatnya begitu lembut, tapi kamu belum dapat bayangkan kekuatan yang AKU berikan kepadanya agar ia dapat mengatasi banyak hal luar biasa"


"Apakah dia mampu berfikir?" Tanya Malaikat.Tuhan menjawab, "Tidak hanya berfikir, dia juga mampu berunding dan mengutarakan pendapatnya.


Malaikat itu menyentuh dadanya,"Tuhan, Engkau buat ciptaan ini kelihatan lemah & rapuh, seolah banyak sekali beban untuknya"


"Itu bukan kerapuhan, itu air mata. AKU berikan padanya supaya dia boleh mengekspresikan kegembiraan, kegalauan, cinta, kesepian, penderitaan, dan rasa bangga"


"Engkau memikirkan segala sesuatunya, wanita ciptaan-Mu ini sungguh menakjubkan""Ya, harus ! Wanita ini mempunyai kekuatan untuk mempersona lelaki.Dia dapat mengatasi beban hidup, mampu menyimpan kebahagiaan dan pendapatnya sendiri.Mampu tersenyum bahkan ketika hatinya menjerit.Mampu tertawa saat hatinya menangis.Dia boleh berkorban demi orang yang di kasihinya.Dia boleh melawan ketidakadilan.Dia bersorak disaat melihat temannya bahagia.Hatinya terluka saat melihat kesedihan.Dia tahu sebuah ciuman & pelukan dapat menyembuhkan luka.

                                                 Wanita, awak berharga.



"CINTANYA TANPA SYARAT"


Malaikat sangat kagum, "Lalu apa kekurangannya?"Tuhan menjawab, "Hanya satu hal, Dia terkadang lupa betapa berharganya dia"


Hihi, Peace (Y)